Senin, 08 Oktober 2012

Cici-cici di kereta

Cerita ini, saya tulis berdasarkan cerita pacar saya.. Cerita ini cuma fiktif belaka ya :)
Kereta listrik Jabodetabek bisa dibilang sebagai urat nadi perekonomian. Lebih dari satu juta orang setiap hari bergantung sama kereta listrik ini. Pekerja dari Bekasi, Tangerang, dan Bogor setiap hari pergi ke Jakarta mengandalkan kereta ini. Begitu pula dengan gue. Bisa dibilang, gue bergantung banget sma kereta listrik ini. Sebagai seorang karyawan yang kerja di Jakarta, kereta listrik ini yang nentuin gue bakal sampe kantor apa enggak. Jangan samain kereta listrik Jabodetabek sama kereta listrik di Jepang. Bisa dibilang, jadwal kereta listrik Jabodetabek ini paling susah ditebak. Pagi bisa tepat waktu, bisa jadi waktu siang enggak ada kereta yang berangkat. Begitu juga dengan keamanannya. Kalau kereta lagi penuh-penuhnya, orang-orang bisa aja bergelantungan di luar, walaupun itu kereta ber-AC yang tertutup. Kereta Jabodetabek juga sering banget kena gangguan. Biasanya gangguan listrik atau gangguan sinyal. Semuanya juga bisa bikin jadwal kereta kacau. Sebagai pengguna kereta rutin, gue udah apal sama wajah-wajah penumpang lain yang naik kereta di jam yang sama kaya gue. Dari sekian banyak orang yang wajahnya, ada seorang wanita tua yang gue apal. Seorang wanita keturunan, rambutnya juga udah mulai beruban. Orang-orang kayanya juga udah apal sama ibu ini. Setiap kereta berhenti di stasiun Depok lama, banyak orang yang nyapa dia. “Cici! Cici! Apa kabar?” Banyak orang di sana yang teriak dari luar. Nampaknya ibu unu terkenal juga, pikir gue. Beberapa hari yang lalu, ada peristiwa kereta listrik Jabodetabek yang anjlok dari relnya di stasiun Cilebut, satu stasiun sebelum stasiun Bogor. Hari itu, gue hampir bolos kerja gara-gara enggak ada kereta yang sampe stasiun Bogor. Akhirnya hari itu gue naik angkot sampe stasiun Bojong Gede. Stasiun Bojong Gede juga penuhnya minta ampun.
Hari ini, kereta udah jalan normal. Proses evakuasi kereta yang anjlok berlangsung lama, tapi untung bisa selesai dalam satu hari. Gue jalan dari kantor gue ke stasiun. Enggak begitu jauh. Hari itu hujan lumayan deras, tapi gue paksain jalan ke stasiun supaya enggak ketinggalan kereta. Akhirnya kereta tujuan Bogor sampe stasiun gue, Tanjung Barat. Gue naik ke dalem gerbong. Seperti biasa, wajah-wajah di dalam udah enggak asing lagi. Di sebelah gue, duduk Cici-cici tua itu. Lima menit pertama, gue Cuma bisa diem. Gue masih takut gara-gara kereta anjlok kemaren. Enggak lama kemudian, Cici itu ambil kotak makanan yang isinya papaya. “Kalo mau beli papaya, jangan di Bogor. Pepayanya gede, tapi enggak bagus.” Cici itu ngomong ke gue. “Beli papaya mah bagusnya di Jakarta, kecil sih, tapi merahnya bagus.” Gue Cuma senyum sambil ngangguk-ngangguk. Mana ngerti gue tentang papaya-pepayaan gitu. Tiba-tiba, Cici itu ngomong ke gue soal kecelakaan kemaren. “Kemaren kecelakaannya serem juga ya..” Gue Cuma ngangguk-ngangguk sambil terus dengerin. “Cici mah ga bisa bilang itu salah siapa, tapi kayanya kalo rel nya cuma rusak 20 senti mah, ga bakal keluar rel. Roda kereta kan lebih gede dari itu, harusnya bisa lolos ya..” Hmmm..Cici ini ngerti banget tentang kereta..gue masih dengerin sambil sedikit terkagum-kagum.. “Waktu itu ya, waktu kereta ekspres nabrak kereta ekonomi juga, kasian deh calon masinisnya meninggal..padahal sebenernya mereka udah bener lho..kan kereta ekspresnya mau dorong kereta ekonomi yang mogok, masinisnya udah ngitung jaraknya..masalahnya, kereta listrik itu kalo di starter, dia mundur dulu..” Gila! Cici ini beneran ngerti banget tentang kereta! “Nah, jadi kereta ekonominya itu nyoba starter terus, makannya makin mundur..masinis ekspres enggak tau tuh..akhirnya telat ngerem kan..masinisnya selamat, tapi kasian ya calon masinisnya..padahal masinisnya kalo bawa kereta alus banget..calon masinisnya juga baik banget orangnya..” Gue penasaran kenapa Cici ini paham banget sama kereta..Akhirnya gue tanya kenapa dia paham banget sama kereta.. Ternyata, dia udah naik kereta dari waktu sekolah dulu. “Cici mah udah naik kereta dari waktu kecil..dari waktu masih satu jalur..dari dulu kereta sini mah gitu..yang enggak bener sih penumpangnya..enggak pernah tertib! Cici kenal lho sama semua masinis dari zaman dulu..” Hmmm..Pantesan Cici ini tau banget tentang kereta..bisa dibayangin, gue naik kereta aja dari awal kuliah. Cici ini naik kereta dari waktu masih kecil! “Dulu juga pernah kecelakaan lebih parah dari yang kemaren. Waktu kereta masih satu jalur..waktu itu tahun 1993..di daerah Ratu Jaya Depok.. Cici waktu itu ada di kereta ke arah Jakarta..Tiba-tiba, ada kereta dari arah Jakarta yang dateng.. Brakkkk!! Keras banget! Cici abis itu enggak inget apa-apa lagi..serem..” Abis itu, Cici langsung narik rambutnya ke belakang. Di dahinya keliatan bekas luka yang lumayan panjang.. “Cici ga bakal bisa lupa..itu serem banget” Gue merinding denger ceritanya.. Hebatnya, dia enggak kapok dan takut naik kereta lagi..Akhirnya, gue sampe di stasiun Bogor..Kepala gue masih penuh sama cerita Cici itu..Gue sebelumnya juga enggak sempet pamitan sama Cici itu gara-gara gue kedorong-dorong sama arus penumpang yang lumayan barbar.. Besoknya, gue naik kereta seperti biasa..Wajah-wajah yang gue liat juga masih sama..Gue pasang mat ague keliling-keliling kereta..Liat wajah orang ini satu per satu.. Tapi ada yang aneh.. Gue enggak nemu Cici itu di mana-mana.. Biasanya dia naik di gerbong yang sama kaya gue.. Akhirnya gue sampe lagi di stasiun Bogor..udah jam setengah delapan malem.. Muka orang-orang keliatannya capek semua.. Gue perhatiin, enggak ada Cici itu di mana-mana.. Akhirnya gue coba tanya ke petugas yang lagi jaga.. “Pak, liat Cici-cici yang biasanya naik kereta ini pak? Udah tua suka makan pepaya” “Yang mana? Kayanya yang kaya gitu enggak ada deh dari tadi” Tiba-tiba dateng petugas yang agak tua.. Kayanya lebih senior.. “Ada apa nih? Ada yang ilang barangnya?” Gue nanya lagi ke dia tentang Cici-cici itu.. Dan Jawabannya bikin gue shock.. “Innalillahi..dulu pernah ada Cici-cici yang kayak gitu..tapi, tahun 1993 dia meninggal waktu kecelakaan di Ratu Jaya.. Saya enggak berani bilang apa-apa..” Innalillahi! Ternyata yang kemaren gue ajak ngobrol….Yang selama ini gue liat… Pantesan enggak ada yang nyapa dia di dalem kereta… Yang nyapa dia Cuma orang-orang di stasiun Depok Lama… Saat ini, yang ada di pikiran gue adalah dia orang yang hebat.. Kereta bagi dia udah kaya hidupnya sendiri.. Dia begitu cinta sama kereta.. sampai kapanpun, dia akan terus naik kereta…

Senin, 07 Mei 2012

jimny jepang

Di jepang, jimny LJ80 masuk ke jenis Kei Car (軽自動車).. yang masuk ke Indonesia juga sama persis sama yang jalan-jalan di jepang sana.. kaya gini nih..
nah..pelat nomernya itu yang bikin keren.. rencananya mau buat juga ah.. kira-kira jadinya gini nih..

Rabu, 27 Juli 2011

bike to work video 28 juli 2011

video

video waktu gowes ke kantor pagi ini.. ga tau kenapa pengen bikin video bike to work..nanti mau buat yang lebih panjang lagi ah..hehehe